Fungsi Tenggorokan Bagi Manusia Update Dan Terbaru

Fungsi.co.id –  Fungsi Tenggorokan Bagi Manusia – Di dalam tubuh, tenggorokan adalah bagian tenggorokan yang terdiri dari faring dan laring. Leher memiliki selaput otot yang disebut epiglotis, yang memiliki fungsi memisahkan kerongkongan dari trakea dan mencegah masuknya makanan dan minuman ke saluran udara.

Fungsi Tenggorokan Bagi Manusia

Faring adalah organ di bagian belakang mulut, di bawah lubang hidung dan di atas kerongkongan dan saluran udara, yang dikenal sebagai trakea. Secara medis, tenggorokan disebut juga faring.

Faring sendiri terdiri dari dua bagian, yaitu bagian untuk saluran makanan (esofagus) seperti orofaring, hipofaring dan esofagus dan bagian untuk saluran makanan (faring) seperti faring, laring, dan trakea.

Berikut ini kita akan masuk ke fungsi, mode tindakan, penyakit dan intervensi serta operasi leher, yang telah kami rangkum di bawah ini.

Apa Itu Tenggorokan?

Tenggorokan adalah bagian dari sistem pernapasan dan pencernaan manusia. Sebelum makanan masuk ke kerongkongan dan lambung untuk menjalani proses pencernaan, ia melewati tenggorokan. Faring juga merupakan bagian dari sistem pernapasan dan terhubung ke rongga hidung, yang memungkinkan udara melewati hidung ke laring, trakea, dan paru:paru. Peran faring adalah untuk memastikan proses bernapas dan menelan berjalan dengan baik sehingga makanan tidak masuk ke tenggorokan dan menyebabkan tersedak.

Faring terdiri dari beberapa bagian yang bekerja sama untuk mengatur dan mengarahkan aliran makanan dan udara. Bagian:bagian tenggorokan antara lain:

Faring : Bagian dari tenggorokan yang menghubungkan mulut ke saluran hidung, kerongkongan, dan laring melalui tabung berotot. Berfungsi sebagai jalur makanan dan udara untuk mencapai lambung dan paru:paru. Faring terbagi menjadi tiga bagian, yaitu nasofaring (bagian atas, terdiri dari langit:langit lunak dan keras), orofaring (bagian tengah, terdiri dari uvula dan tonsil), dan laringofaring (bagian bawah, terdiri dari epiglotis dan kanal laring. ). mengarah ke kerongkongan atau laring).

  • Epiglotis :Lipatan otot ini menutupi laring selama menelan dan mencegah makanan memasuki laring dan paru:paru. Ketika makanan atau partikel lain tersangkut di laring, hal itu dapat menyebabkan pneumonia aspirasi.
  • Laring : Tabung berotot vertikal yang menaungi pita suara ini sering disebut sebagai laring. Laring memungkinkan manusia menghasilkan suara. Sebelum mencapai trakea, udara yang dihirup melewati laring.
  • Trakea :Tabung vertikal berongga dan berotot ini dikenal sebagai trakea yang menghubungkan laring ke bronkus paru:paru. Fungsi utama trakea adalah membawa aliran udara ke dan dari paru:paru selama proses pernapasan.
  • Esofagus : Tabung otot vertikal ini terpisah dari faring dan membawa makanan dan minuman ke dalam perut. Saat tidak aktif, kerongkongan berukuran 9 sampai 10 inci dan lebar 2 cm, merupakan bagian dari saluran pencernaan dan terletak berdekatan dengan trakea di dada dan tenggorokan.

Fungsi Tenggorokan Dalam Tubuh Manusia

Tenggorokan, atau faring, adalah saluran berotot berbentuk corong di dalam tubuh yang berfungsi dalam sistem pernapasan dan pencernaan manusia.

Kedua ciri tersebut dapat terjadi karena letak leher di tengah leher. Itu berarti dimulai di dasar tengkorak dan panjangnya sekitar 4,5 inci. Menurut Klinik Cleveland, ada beberapa fungsi tenggorokan menurut bagian:bagiannya, antara lain:

  • Membawa Udara Ke Sistem Pernapasan

Peran penting faring dalam sistem pernapasan manusia adalah membiarkan udara masuk ke saluran udara. Jadi, udara masuk melalui rongga hidung dan mengalir ke saluran udara lain seperti laring, trakea, dan akhirnya ke paru:paru.

Fungsi tenggorokan ini dapat terjadi karena nasofaring, atau bagian atas tenggorokan, terhubung ke rongga hidung dan memungkinkan udara untuk melewatinya.

  • Membantu Proses Pencernaan

Fungsi lain dari faring atau faring adalah untuk membantu proses pencernaan manusia. Orofaring (bagian tengah tenggorokan) dan otot:otot yang mengelilinginya (otot melingkar dan memanjang) bekerja sama untuk memungkinkan makanan dan minuman melewatinya.

Di sini fungsi hipofaring adalah mendorong makanan ke atas kerongkongan untuk mencegah makanan atau minuman dihirup kembali. Selanjutnya, faring juga berperan dalam mengantarkan asupan makanan atau minuman ke sistem pencernaan melalui proses menelan.

  • Bantu Kita Berbicara Dan Mendengar

Meski jarang diketahui, fungsi faring selanjutnya adalah membantu proses bicara. Faring adalah tabung tertutup yang dapat berubah bentuk karena adanya jaringan otot. Ini memungkinkan udara melewati tenggorokan ke laring. Jadi sementara pita suara mengeluarkan suara, tenggorokan bekerja untuk memperkuat suara.

Lalu ada dua tabung yang menghubungkan telinga ke tenggorokan, yaitu tabung pendengaran. Keduanya berperan dalam menyamakan tekanan dan membantu cairan bersirkulasi.

Tak hanya untuk proses pencernaan dan pernapasan, tonjolan amandel di tenggorokan juga berfungsi sebagai pertahanan tubuh.

Amandel terdiri dari tiga bagian yang terletak di bagian belakang tenggorokan. Amandel adalah organ yang merupakan garis pertahanan pertama tubuh melawan infeksi. Namun, jika amandel membengkak, mungkin perlu diambil langkah:langkah untuk menghilangkannya agar tidak menghalangi jalan napas.

Operasi amandel tidak mengurangi kemampuan tubuh melawan infeksi karena masih ada bagian tubuh yang berfungsi sebagai sistem imun.

Salah satunya adalah silia, bulu:bulu halus di dinding tenggorokan yang menyaring udara. Jika ada partikel jahat, batuk akan mengeluarkannya.

Cara Kerja Tenggorokan

Faring berfungsi untuk memungkinkan makanan atau minuman masuk ke daerah kerongkongan. Selain itu, tenggorokan juga merupakan tempat mengalirnya udara dari dan ke tenggorokan. Lalu, bagaimana faring membedakan antara makanan dan saluran udara? Kuncinya ada di organ kecil yang disebut epiglottis, yang merupakan bagian dari batang tenggorokan.

Terletak di kiri dan kanan faring, epiglotis berfungsi seperti pintu yang membuka dan menutup sesuai kebutuhan. Saat Anda menelan makanan atau minuman, epiglotis menutup laring, memungkinkannya masuk langsung ke kerongkongan daripada ke jalan napas.

Namun, jika epiglotis terlambat menutup, makanan atau minuman dapat masuk ke laring dan menyebabkan Anda tersedak. Tubuh secara otomatis akan batuk untuk membersihkan sumbatan di saluran napas.

Jenis Penyakit Tenggorokan

  • Infeksi Tenggorokan :Radang tenggorokan atau faringitis streptokokus adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri streptokokus. Infeksi ini memiliki gejala mirip flu seperti demam, sakit tenggorokan, amandel bengkak, muntah, ruam kulit, dan pembesaran kelenjar getah bening. Radang tenggorokan adalah infeksi menular yang biasanya menyerang anak:anak dan menyebabkan komplikasi seperti demam rematik.
  • Tonsilitis : Tonsilitis adalah peradangan pada amandel, biasanya disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri. Namun, beberapa kasus tonsilitis disebabkan oleh virus. Umumnya tonsilitis menyebabkan sakit tenggorokan, sulit menelan, demam tinggi, batuk, sakit telinga dan, seperti sakit tenggorokan, cenderung menyerang anak:anak.
  • Faringitis : Faringitis adalah radang tenggorokan. Seperti radang amandel, penyakit ini disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri, yang biasa terjadi pada musim dingin. Kondisi ini lebih dikenal dengan sakit tenggorokan dan dapat menyebabkan radang tenggorokan, radang tenggorokan, dan nyeri saat menelan.

Jenis Dan Prosedur Operasi Tenggorokan

Infeksi virus dan bakteri pada tenggorokan dapat diobati dengan mengonsumsi obat antivirus dan antibakteri, sedangkan intervensi bedah hanya diperlukan pada kasus tertentu, seperti  pada infeksi yang terjadi berulang kali dan sering. Prosedur bedah umum untuk mengobati tenggorokan meliputi:

  • Trakeostomi : Prosedur pembedahan untuk membuat bukaan atau bukaan pada batang tenggorokan dan batang tenggorokan untuk mengakses tabung pernapasan. Prosedur ini dilakukan pada pasien yang tidak dapat bernapas atau mengalami obstruksi jalan napas. Trakeostomi biasanya dilakukan dalam situasi darurat.
  • Tonsilektomi : Prosedur pembedahan untuk mengangkat amandel. Tonsilektomi dilakukan pada pasien dengan tonsilitis yang sering atau berulang. Meskipun amandel merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh, amandel dapat diangkat tanpa akibat yang fatal. Dengan mengangkat amandel, infeksi dan gejala yang biasanya terjadi tidak akan kambuh lagi. Namun, prosedur ini dilakukan hanya jika manfaatnya jauh lebih besar daripada risikonya.
  • Adenoidektomi : Serupa dengan tonsilektomi, adenoidektomi adalah prosedur pembedahan untuk mengangkat salah satu struktur di tenggorokan. Sama seperti amandel, kelenjar gondok merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh yang membantu melawan infeksi. Namun, jika infeksinya sangat parah, kelenjar gondok membengkak dan membuat sulit bernapas, maka diperlukan adenoidektomi.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Fungsi Tenggorokan Bagi Manusia semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare :).

Baca juga artikel lainnya tentang:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *